Awas, Kurang Tidur Bisa Bikin Kamu Gampang Depresi

12 March 2018 by
Awas, Kurang Tidur Bisa Bikin Kamu Gampang Depresi

Uzone.id-Penelitian terbaru dalam Journal Sleep melaporkan sekitar 150 juta orang di seluruh wilayah dunia mengalami sulit tidur. Masalah tidur di Asia tampak di negara-negara berkembang, dan berhubungan terhadap peningkatan gangguan mental, seperti depresi dan kegelisahan.

Sementara itu, penelitian lain menyebutkan prevalensi insomnia di Indonesia dilaporkan sebanyak 10 persen dari jumlah populasi, atau sekitar 28 juta orang.

Gangguan tidur, khususnya insomnia, sudah menjadi hal yang umum terjadi di masyarakat modern. Pemicunya yaitu gaya hidup yang sibuk, stres, serta berkembangnya produk elektronik, yang berujung pada kurang tidur. Kurang tidur atau buruknya kualitas tidur diketahui memiliki dampak negatif yang signifikan terhadap kesehatan dalam jangka pendek dan panjang.

Beberapa penelitian menyatakan bahwa kualitas tidur memiliki pengaruh yang lebih besar pada kualitas hidup dan fungsi tubuh pada siang hari. Lagipula, gangguan tidur tidak hanya diderita oleh orang tua, tapi juga memengaruhi orang-orang usia produktif.

via GIPHY

Hal ini berkaitan dengan gaya hidup masa kini, tekanan hidup, kafein, dan faktor lainnya. Dalam jangka panjang, orang-orang dengan insomnia dikhawatirkan memiliki produktivitas dan kualitas hidup menurun. Aurora Lumbantoruan, MPsi.Psi, psikolog klinis sekaligus pendiri KEARA Konsultan Psikologi membenarkan pernyataan tersebut.

"Dampak buruk dari kualitas tidur yang rendah mencakup lama seseorang untuk fokus terhadap sesuatu, ingatan, dan kemampuan belajar. Selanjutnya, itu bisa memengaruhi kondisi psikologis seseorang semacam depresi, kecemasan, dan sakit jiwa," ujar Aurora dalam acara Amlife memperingati World Sleep Day 2018, Senin (12 Maret 2018), Jakarta.

Aurora menyebutkan beberapa gaya hidup yang spesifik dan kebiasaan-kebiasaan tidur yang menyebabkan insomnia, antara lain membawa pekerjaan ke rumah dan bekerja di malam hari, tidur siang, tidur di kemudian waktu untuk menebus jam tidur yang hilang, dan kerja shift dengan jam kerja yang tidak teratur.

Berdasarkan kondisi tersebut, Aurora menyarankan bahwa seseorang harus menyadari ritme tubuh atau yang diketahui sebagai alarm biologis. Kamu perlu menjaganya setiap hari untuk meningkatkan kualitas tidur dan rutinitas.

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

loading...
39 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Akbar Megane 14 December 2018 | 15:28:40

Dibilang kurang tidur itu kalau tidur nya berapa jam ya

Akbar Yudistira 05 December 2018 | 05:11:00

wah berarti harus tidur yang cukup nih

arman elektro 30 November 2018 | 12:22:44

juga biza menyebabkan mudah pusing puaing

Acyuta Kesava 21 October 2018 | 20:15:17

setuju banget kurang tidur juga membuat gangguan mental dan emosi terganggu

Feris Wandhy 13 October 2018 | 08:47:57

setuju banget, kurang tidur juga membuat gangguan mental dan emosi terganggu

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Recommended For You

To Top