Bahaya Asap dari Kobaran Api yang Mengancam Kesehatan

25 May 2019 by
Bahaya Asap dari Kobaran Api yang Mengancam Kesehatan

Kobaran api mengepul di berbagai lokasi aksi 22 Mei yang pecah sejak Rabu (22/5) dini hari. Asap hitam yang mengepul diakibatkan oleh pembakaran material yang terjadi selama aksi.

Tanpa disadari, asap yang berasal dari api itu terhirup oleh hidung siapa pun yang berada di sekitar lokasi aksi. Asap akibat pembakaran telah lama diketahui berbahaya bagi tubuh.

Mengutip situs Air Now, asap terdiri dari campuran kompleks antara gas dan partikel halus. Partikel-partikel halus ini dapat menembus jauh ke dalam paru-paru.

Materi partikel halus dalam asap cenderung tinggal lebih lama di udara dan bergerak lebih jauh. Hal ini jelas berbeda dengan asap lain, seperti debu dan abu, yang lebih cepat mengendap di dalam tanah.

Polusi udara telah dikaitkan dengan risiko kesehatan. Mengutip Health, sebuah ulasan dalam jurnal Science of the Total Environment menyimpulkan bahwa paparan asap yang berasal dari api dikaitkan dengan kematian dini.

Dalam skala menengah, paparan asap dapat menyebabkan nyeri dada, detak jantung yang meningkat, dan serangan asma. Selain batuk dan kesulitan bernapas, beberapa orang juga dilaporkan kerap mengalami gejala yang mirip dengan infeksi sinus seperti sakit kepala, sakit tenggorokan, pilek, hingga kelelahan.

Suasana kericuhan antara demonstran yang menggelar aksi unjuk rasa dengan aparat kepolisian yang berjaga di sekitar kawasan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/2019).Suasana kericuhan antara demonstran yang menggelar aksi unjuk rasa dengan aparat kepolisian yang berjaga di sekitar kawasan gedung Bawaslu, Jakarta, Rabu (22/5/2019). (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)


Pada level yang lebih tinggi, paparan asap bisa berdampak terhadap peningkatan risiko diabetes, penyakit ginjal, masalah kesuburan, dan lonjakan tekanan darah. Beberapa penelitian bahkan mencatat hubungan paparan asap dengan penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer.

Asap yang berasal dari api sangat berbahaya bagi orang tua, wanita hamil, anak-anak, dan mereka yang mengidap penyakit jantung dan paru-paru kronis. Anak-anak yang masih dalam tahap perkembangan akan mengalami gejala yang lebih parah.

Tetap Sehat saat Berasap

Paparan asap dapat dihindari dengan beragam cara. Mengutip CNN, Centers for Disease Control and Prevention menganjurkan Anda untuk tetap berada di dalam rumah serta menutup jendela dan pintu.

Penting juga untuk menjaga udara dalam ruangan tetap bersih dengan tidak membakar lilin, menggunakan kompor gas, atau merokok.

Bagi yang harus beraktivitas di luar ruangan, Anda disarankan untuk mengenakan masker. Anda disarankan untuk menggunakan masker dengan respirator penyaringan yang ampuh melindungi tubuh dari paparan asap.

Selain itu, beberapa ahli paru-paru juga merekomendasikan Anda untuk mengganti pakaian saat kembali ke dalam rumah atau ruangan. Anda juga disarankan membilas mata yang memerah, teriritasi, dan mengonsumsi air putih untuk mencegah dehidrasi.


Berita Terkait

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

357 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Alam Nurdin 22 September 2019 | 23:01:33

kan memang gak bagus buat kesehatan

Tuah Saputra 22 September 2019 | 15:58:17

wah kayaknya memang nggak bagus nih buat kesehatan

Sulai Man 17 September 2019 | 08:06:11

wah kayaknya memang gak bia nih buat kesehatan

Randy Hermawan 14 September 2019 | 09:46:24

ya lebih baik ditutup hidungnya dengan masker biar tidak kena asap

Silver Quin 27 August 2019 | 15:58:45

sangat merusak kesehatan manusia ya

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top