home ×
Health

Benarkah PUBG dan Game Baku Tembak Sejenis Picu Perilaku Brutal?

25 June 2019 By
Benarkah PUBG dan Game Baku Tembak Sejenis Picu Perilaku Brutal?
Uzone

Uzone.id - Komunitas Ruang Game Aceh lagi geger nih. Mereka kecewa lantaran Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) Aceh mengeluarkan fatwa haram terhadap game PUBG dan permainan baku tembak sejenis. Alasannya, permainan tersebut menimbulkan dampak negatif.

Mengutip Antara, MPU menyimpulkan, PUBG tidak baik karena mengandung unsur kekerasan dan kebrutalan.

Wakil Ketua MPU Aceh, Tgk H Faisal Ali mengatakan, PUBG dan permainan sejenis menciptakan perilaku aneh—brutal dan beringas hingga meresahkan orang lain—hingga perubahan perilaku.

Baca juga: 6 Kota di Dunia yang Ramah Bagi Suka Gowes

Beberapa negara—China, India, Nepal, dan Irak—sudah lebih dulu melarang masyarakatnya memainkan PUBG.

Di India, ada beberapa kasus yang sempat menyita perhatian publik terkait game PUBG. Salah satunya, pemain menelantarkan anak dan istri yang hamil, karena asyik dengan PUBG sepanjang hari.

Para ahli memang telah melakukan penelitian soal game kekerasan sejak beberapa tahun silam. Mengutip Psychology Today, pada 2012, penelitian Whitney Gunter dan Kevin Daly berusaha menyelidiki hubungan antara bermain game kekerasan dan perilaku negatif.

Baca juga: Red-Eye Flight, Penerbangan yang Bikin Mata Penumpang Merah, Kok Bisa?

Perilaku negatif yang dimaksud, yaitu kekerasan atau perilaku menyimpang seperti bolos sekolah, pencurian, penipuan, dan penyalahgunaan obat-obatan terlarang.

Hasil dari penelitian yang melibatkan 6567 siswa kelas delapan di kota Delawar, Amerika Serikat ini tidak terlalu mengejutkan. Lebih dari 60% anak laki-laki yang bermain video game kekerasan lebih mungkin melakukan perilaku menyimpang, baik kekerasan atau non-kekerasan.

Anak perempuan menunjukkan tren yang sama, tapi angkanya lebih rendah. Selain itu, peneliti juga membandingkan anak-anak yang bermain game dan yang tidak.

Baca juga: Daftar 20 Maskapai Terbersih 2019, Garuda Gak Masuk Daftar

Ternyata perbedaannya tidak terlalu jauh. Namun pada 26% anak perempuan yang bermain game, mereka lebih mungkin terlibat dalam perkelahian kelompok.

Kesimpulannya, ada faktor-faktor lain di luar game kekerasan, yang menyebabkan perilaku menyimpang pada anak. Selain itu, anak perempuan lebih rentan terhadap pengaruh game kekerasan daripada anak laki-laki.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

648 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Riyan Kurniawan 11 October 2019 | 11:15:08

Kalau menurut saya sangat mungkin terjadi

Aditya Rizaldi 10 October 2019 | 15:56:56

kalau menurut saya sangat mungkin terjadi

Agung Mulyawandi 08 October 2019 | 09:26:25

tergantung mental orang yang memainkannya

Demi Kowe 24 September 2019 | 23:42:27

kayanya harus diatur masalah pengguna

netti hasan 24 September 2019 | 09:59:24

Kalau menurut saya sangat mungkin terjadi

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article