Air Hangat dan Balsem Bantuan Warga untuk Mahasiswa di DPR

25 September 2019 by
Air Hangat dan Balsem Bantuan Warga untuk Mahasiswa di DPR

Langit Jakarta mulai gelap saat beberapa mahasiswa asal salah satu Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) di Bandung berlarian menghindari tembakan gas air mata aparat kepolisian. Mereka berlari terengah-engah, coba menjauh dari Gedung DPR/MPR RI, tempat aksi unjuk rasa mereka menolak RKUHP dan sejumlah RUU lain.

Dalam pelarian, napas mereka kian sesak menghirup bau gas air mata yang menusuk hidung. Termasuk Nunik (bukan nama sebenarnya).

Dia sempat terpisah dari rombongan karena kakinya sempat terkilir. Tubuhnya juga melemas karena seharian berunjuk rasa.

Ia sempat memutuskan rehat sejenak di depan Gedung Badan Pemeriksa Keuangan (Keuangan) di Jalan Pejompongan, Jakarta Pusat.

Belasan teman sekampus Nunik sempat lari ke arah berbeda usai aparat memecah konsentrasi massa. Butuh sekitar setengah jam hingga mereka kembali berkumpul.

"Tadi dia enggak tahu dibawa sama siapa, terus ketemu di BPK. Sempat istirahat, tapi kita sudah harus pulang karena kondisi mulai enggak kondusif," ucap Adit (bukan nama sebenarnya), teman sekampus Nunik yang meminta identitas mereka disamarkan.

Akhirnya Adit dan rekan-rekannya membopong Nunik ke bawah flyover Tol Semanggi. Mereka terhenti lagi. Tubuh Nunik semakin melemah, nyeri di kakinya juga belum mereda.

Namun bantuan datang dari sekelompok anak berseragam SMP. Mereka memberikan balsem untuk mengobati kaki Mawar.

Kemudian anak-anak palang merah remaja (PMR) itu menyarankan para mahasiswa untuk berlindung di rumah warga, sembari mengobati temannya yang sedang sakit.

Lihat juga:
Oknum Polisi Pukuli Mahasiswa yang Ambil Motor di Parkiran

Akhirnya Mawar pun dibawa ke kampung Petamburan 7, perumahan kumuh di tepi rel kereta Tanah Abang-Palmerah. Salah seorang warga yang juga berprofesi tukang pijat, Aceng, dengan sigap menuntun para mahasiswa.

Nunik dibawa ke sebuah warung makan milik warga. Ia direbahkan di lantai. Aceng pun langsung memberinya segelas air hangat dan memijit kaki Mawar yang terkilir.

"Tadi saya lihat ada rame-rame terus samperin. Saya lihat ini langsung mau bantu, kebetulan bisa mijit," ujar Aceng.

"Saya Sunda juga soalnya," ucapnya sembari tertawa.

Lihat juga:
Seorang Mahasiswa Terluka Dibawa Ambulans di Senayan

Nunik sempat beristirahat hampir sejam. Warga menyarankan mahasiswa untuk membawa Mawar ke Rumah Sakit Bhakti Mulia untuk perawatan lebih lanjut.

Dibonceng sepeda motor warga, Nunik pun dibawa ke rumah sakit. Rekan-rekannya menyusul dengan berjalan kaki.

"Kita melihat situasi dulu, sesuai arahan korlap juga. Kalau menginap juga bisa karena kayaknya sudah enggak ada bus malam gini ke Bandung," ucap Adit.

Berita Terkait

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

53 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
pejuang 12 October 2019 | 21:54:07

karena bantuan air hangat dan balsem itu sangat diperlukan oleh mahasiswa

Sunny Diamondstar 11 October 2019 | 13:20:10

semoga para mahasiswa selamat gk ada korban jiwa

Navis Imron 10 October 2019 | 08:01:31

semoga perjuangan para mahasiswa tidak sia-sia

Cobra Sannoh Rengokai 09 October 2019 | 20:19:52

wahharus yang akan datang kepada kita

Aditya Rizaldi 09 October 2019 | 20:13:40

semoga para mahasiswa di berikan ke selamatan

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top