home ×
Health

Ngetren, Orangtua Tak Potong Plasenta Anak karena Ini

23 May 2017 By
Ngetren, Orangtua Tak Potong Plasenta Anak karena Ini
Suara

Salah satu tradisi lama dalam ruang persalinan adalah memotong plasenta atau tali pusar bayi yang baru lahir. Namun, tren terbaru membuat orangtua melewatkan momen itu bersama-sama.

Ada peningkatan jumlah ibu yang memutuskan menggunakan metode lotus birth, di mana tali pusar dibiarkan tertinggal menempel pada plasenta sampai jatuh dengan sendirinya.

Metode ini dipuji beberapa orang sebagai pilihan 'alami' dengan banyak gelombang manfaat, seperti mengurangi transisi dari rahim ke dunia, dan memberi anak persediaan nutrisi ekstra.

Namun, dokter memberi peringatan mode postpartum tersebut. Pasalnya, mereka mengklaim metode tersebut dapat menyebabkan bakteri dan infeksi pada anak.

Tujuan utama dari kelahiran teratai atau lotus birth adalah untuk memungkinkan bayi memperoleh semua nutrisi yang ditawarkan plasenta, seperti sel induk dan memulihkan darah, sebelum plasenta mengering.

Para pendukung metode persalinan teratai percaya, bayi akan merasakan tekanan yang tidak perlu saat mereka terputus dari sisa suplai darah yang mengalir melalui tali pusar dari plasenta. Menurut ideologi ini, bayi harus masuk ke dunia sesuai keinginan mereka sendiri, dan membiarkan mereka mendapatkan kebaikan dari plasenta.

Setelah bayi dan plasenta dilepaskan, kantong ditempatkan dalam wadah, dan dibawa berkeliling dengan bayi. Tali pusar akan tetap menempel pada bayi yang baru lahir sampai jatuh secara alami, sebuah proses yang bisa memakan waktu hingga 10 hari.

Kecenderungan kelahiran teratai pertama kali menjadi berita utama di tahun 2008, dan bahkan saat itu, para ahli medis dengan cepat mencoba dan menghentikan praktik tersebut.

British Royal College of Obstetricians and Gynecologists memperingatkan metode tersebut setelah sejumlah perempuan di Inggris memilih untuk menggunakan metode kelahiran teratai.

"Jika dibiarkan selama periode setelah kelahiran, ada risiko infeksi di plasenta yang dapat menyebar ke bayi. Plasenta sangat rentan terhadap infeksi karena mengandung darah. Dalam waktu singkat setelah kelahiran, setelah tali pusar berhenti berdenyut, plasenta tidak memiliki sirkulasi dan pada dasarnya adalah jaringan mati," kata seorang juru bicara.

Kelahiran teratai atau lotus birth dipuji karena dianggap 'ajaib'. Penelitian menunjukkan ada manfaat memiliki kabel tetap di tubuh bayi, tapi tidak lebih dari tiga menit.

Jeda sesaat setelah kelahiran bisa memberi manfaat bagi kebanyakan bayi yang baru lahir dengan memberi mereka gelombang darah kaya oksigen. Ahli obstetri menyarankan untuk menunggu 'setidaknya 30 detik sampai 60 detik setelah kelahiran,' untuk semua bayi baru lahir yang sehat untuk meningkatkan kesehatan mereka.

Menunda memotong tali pusar selama tiga menit juga dapat mengurangi anemia pada anak-anak, dengan membiarkan anak menerima lebih banyak darah transfusi yang mengandung zat besi.

Ini memberi mereka volume darah yang sehat untuk transisi ke kehidupan di luar rahim. Anemia, yang dapat menimpa kinerja mental, memengaruhi lebih dari 40 persen anak-anak di bawah usia lima tahun di seluruh dunia. Demikian seperti dilansir Dailymail.

 

Berita Terkait:

225 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Mas ruri 08 October 2019 | 10:34:38

kasihan plasentanya kepotong ya gaes

Dope XZ 27 September 2019 | 13:45:59

padahal kalau difoto kan lebih banyak terhindar dari penyakitnya

Ariana Prasetyo 25 September 2019 | 08:15:40

uang nggak dipotong apa bisa keluar dong itu bayinya

Akew Kalong 21 September 2019 | 23:04:58

lebih baik ya b3gitu kan udah ada yang ngatur

pecinta sholawat 18 September 2019 | 15:10:24

padahal klo dipotong itu lebih aman, supaya terhindar dari penyakit

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article